Me, Myself and Mine

Ketika Tukang Parkir merajalela

Tau kan yang namanya tukang parkir itu ada dimana-mana. Setiap hari kita bakalan ketemu mereka, entah kemanapun tujuan kita. Hampir di setiap tempat seperti swalayan, warung, apotek, mal, rumah makan dan sebagainya. Kalo tempat-tempat yang seperti itu aku masih bisa maklum dengan adanya tukang parkir. Tapi ada satu tempat buat aku yang bikin bete setengah mati kalo ada tukang parkirnya…

ATM

Yap ATM. Sepertinya hampir di setiap ATM yang ada di Jogya ini udah ada tukang parkirnya. Bahkan yang cuman berdiri sendiri (tanpa gabung ke bangunan pertokoan) pun diparkiri!!

Kan cuman 500 perak buat motor…

Ya itu kan buat sekali parkir. Lha kalo sehari bisa sampe 5-6 tempat yang didatangin? (orang kek aku ini contone yang wira wiri sana sini hampir tiap hari). Bahkan ke ATM pun bisa sminggu beberapa kali buat transfer ato ambil duit.

Sedikit melakukan hitungan (padahal paling gak bisa ngitung biasanya) jadi kalo ada yg salah tolong di kritik yaa….

Semisalkan neh….untuk 1 hari ada 5 tempat yang aku kunjungi ada tukang parkirnya (cttn, bukan daerah tempat parkir khusus yg parkir lebih dari seribu untuk motor), jadi Rp. 500 x 5 = Rp. 2.500. Nah.. tuh udah bisa buat makan nasi kucing plus es teh.Kalo aku tiap hari kerja kena parkir terus seperti ilustrasi tadi maka hitungannya menjadi Rp. 2500 x 7 = 17.500, dan kalo sebulan menjadi Rp. 17500 x 26 = Rp. 455.000. Walahh hampir setengah juta jheeee…

Huaa….. itu mah hampir setengah gaji buat parkir doang ceritanya!!! Kbayang gak sih buat biaya parkir aja segitu? Itu baru yg parkir biasa, bukan parkir khusus. Coba aja ke Ambarrukmo Plaza trus parkir di dalam gedung. Rp. 1500 dan perjamnya nambah pula! Di luar parkirnya aja udah seribu. Untung aja klien yang kbetulan ada di situ gak sering-sering order.

Buat aku yang suka muter-muter buat cari order ato anter order, jelas merasa rugi banget! Mana sebagian besar tempat yang kudatengin itu menurutku bukan tempat yang layak diparkiri. Maksudku, masih cukup aman di tangani sendiri.Apalagi ATM gitu loooohhh…

Tambah lagi biasanya tukang parkir itu bukan jabatan resminya. Jadi seluruh duit yang didapet 100% masuk kantong dia sendiri ato mungkin bagi2 sama yg punya toko (kalo di depan toko tertentu), jadi gak setor ke pemda.

Beuh… aku jadi sebel sama tukang parkir. Duitnya banyak tuh. Makanya kadang suka rebutan ama tukang parkir lain soal lahan parkirnya.

Apa aku alih profesi aja ya jadi tukang parkir??

Iklan

7 thoughts on “Ketika Tukang Parkir merajalela

  1. iya mbak, ganti profesi aja jadi tukang parkir pesawat, dijamin dapat gaji besar hehehe.

    tapi memang aneh, parkir, yang sebenarnya masuk ke pendapatan daerah dan beromset hingga 4 milyar pertahun (di solo) kok bisa-bisanya kecolongan sama preman jalanan ya. ato memang dibelakang mereka da bekingnya (kalo di sekitar kampus uns memang ada, sudah pernah ada mahasiswa yang menyelidiki, dan bekingnya juga oknum pemerintah)

  2. Mba di niatin aja sedekah, memang kalau di pikir-2 kesel juga. Sama dengan di Jakarta, hampir di semua tempat selalu ada tukang parkirnya.

    Kalau saya, iya itu tadi…itung2 sedekah lah

  3. Kayaknya ada yang salah nih…

    …Kalo aku tiap hari kerja kena parkir terus seperti ilustrasi tadi maka hitungannya menjadi Rp. 2500 x 7 = 17.500…

    Hummm, tiap hari kerja sama dengan tujuh hari. Jadi asumsinya Hari Sabtu dan Minggu masuk… betul?

    … dan kalo sebulan menjadi Rp. 17500 x 26 = Rp. 455.000…

    Sebulan-nya kok dikalikan 26? Banyak amat?!? kan itu 17,500 per minggu… kalo kali 26 minggu mah udah setengah tahun (6 bulan) atuh
    Itung-itunganku, dengan asumsi satu bulan sama dengan 30 hari, lalu Neeya perharinya parkir 5 kali parkir, masing-masing 500 perak = 2,500 perak per hari… totalnya jadi 30 hari kali 2,500 perak per hari = 75,000 perak per bulan… betul? .. betul? …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s