Me, Myself and Mine

Hujan itu Banjir

Walau hari ini merupakan hari libur, aku tidak libur lowhh… Itu karena janjiku pada customer untuk mengantarkan pesanannya pada hari Senin ini. Yang diperkirakan akan selesai sebelum makan siang, ternyata molor. Karena dari pihak produksinya baru bisa menyelesaikannya siang hari. Jadilah aku menanti nanti sampai ketiduran. Sehingga baru jam 2 an lebih aku antar barang pesanan ke daerah Seturan, belakang UPN.

Jam 2 itu langit udah mendung banget. Matahari pun tak terlihat ataupun terasa sinarnya. Udah kebat kebit kalo pas anter pesanan trus ujan, bisa rusak barangnya. Maklum, pesanan nota, kan dari kertas, kalo kena air ntar jadi bubur kertas 😀

Selesai nganter, aku balik ke kantor, nyetor duit sama nerusin baca E-Book Digital Fortress nya Dan Brown (maklum lagi kere jadi blum beli buku aslinya). Asik-asik baca, baru sampai chapter 7 lha kok terdengar suara hujan. Ternyata hujannya udah turun dengan derasnya.. kok gak tau dari awal yaa… (namanya juga lagi baca atuh…)

Yap.. mendung yang tebel tadi bukan Mendung-tak-berarti-hujan. Tapi bener-bener hujan dan pakai deras sekali! Beberapa hari sebelumnya sempet juga hujan deras, tapi pakai angin segala. Kalau yang sore tadi gak pakai angin kenceng. Cuma hujan deras aja. Sesekali terdengar petir yang kenceng. Tapi gak gitu ngagetin, soalnya pakai kasih ancang-ancang kilat dulu. Gorong-gorong sebrang kantor mulai meluap, air mengalir deras udah nyaris menggenangi separuh jalan. Jadi inget kalau tahun lalu waktu dulu ngontrak di seblah kantor, sempet kebanjiran. Banjir kiriman gara-gara mulai banyak perumahan di daerah situ.
Tapi tahun ini tidak, sepertinya untuk aliran di sebelah Barat Kledokan sudah diperbaiki (atau malah macet di pertengahan ya?)

Setelah hujan mereda, aku dan pak bos jalan-jalan mau beli bakso. Beli baksonya Pak Narto di Gejayan, lewatnya Kledokan-Seturan-Ringorad-Gejayan. Nah pas lewat Jalan Kledokan itulah baru terlihat hal yang setiap musim hujan pasti terjadi. BANJIR. Air gak cuman tergenang, tapi mengalir dengan deras. Serasa lewat sungai deh.

Ada beberapa titik yang banjirnya termasuk parah. Pertama di daerah tugu Kledokan, kurang lebih semata kaki. Kemudian di daerah depan Warung Makan Ampera yang banyak kios-kios kecilnya. Ada sebuah gubug yang bernama GRAHAATIS, yang dulunya dibuat untuk semacam foodcourt namun sepertinya kurang sukses. Nah tadi itu ambruk separuh. Padahal tadi siangnya, waktu aku nganter pesenan customer ke Seturan, itu gubug masih utuh loh. Memang sih bangunannya dari bambu dan gedhek, mungkin karena udah lama gak diurus dan kena ujan deres jadi bgitu deh Selanjutnya di daerah Seturan, daerah sekitar depan STIE YKPN, trus depannya Budi Mulia dan ruko-ruko sederetan EF, Vinso dan Budget. Oh ya, yang terakhir itu di depan perumahan baru Jogja Town Residence ( Wihh.. mencolok amat deh.. itu ruko di depan perumahan yang ngejreng mentereng eehh di depannya ada ‘sungai’ setelah hujan deras.

Tempat-tempat yang aku tulis itu mungkin baru sebagian kecil dari wilayah Jogya yang tegenang banjir. Lha ini baru Jogya. Gimana di tempat lain ya? Aman-aman atau lebih parah? Kalau menilik sikap orang-orang yang masih semaunya sendiri dan tidak sadar akan lingkungan hidup, sepertinya dari tahun ke tahun banjir akan semakin parah. Makin banyak pembangunan perumahan, ruko, mall dll yang tidak memiliki ruang untuk penyerapan air. Pembangunan saluran air yang tidak sesuai dengan aliran air. Penebangan hutan liar, pengerukan tanah sakgeleme dewe, buang sampah di sungai atau selokan. Ampun deehh!!!

Udah kelakukan seperti itu kok ya masih protes kalo hujan jadi kebanjiran. Kan kalau gak ada hujan juga pada protes. Jadi ya saat hujan deras datang, nikmatin aja tu banjir

Iklan

8 thoughts on “Hujan itu Banjir

  1. Kok gag ada skrinsut Niya?
    Hiks, kadang ada istilah MENDUNG tak berarti HUJAN, terus ada istilah HUJAN tak berarti BANJIR.. Dan itu tidak berlaku minggu ini.. *sigh*

  2. Saya turut prihatin dengan bencana ini. Sepertinya sekarang banjir ada di mana-mana. Alam mungkin sudah bosan dengan tingkah laku kita. Kita terlalu banyak merusak mereka.

    Mari mulai sekarang kita harus mencoba memahami apa yang sebenarnya di inginkan oleh alam ini.

    Semoga kita semua cepat sadar….

  3. koq sama ya? di Brisbane dari hari sabtu sampe hari ini hujan deras terus. Itu yang langganan banjir termasuk Jl. Colombo depan Lapangan Sepakbola UNY, pokoknya kalo hujan jangan lewat situ deh.

  4. abe >> maap bang.. orang kere ndak punya kamera n hape kamera 😀

    prayogo >> amin pak. Aku juga berharap pada sadar gitu loh sebelum aku mulai tak sadar

    dirac >> Oh iya, depan UNY tuwh parah banget. Motor aja jadi klepek2 lewat situ. Itu bener2 samudera kali ehehehe

  5. Hujuan itu banjir, menimbulkan geledhek pake dengan aba-aba cahaya Flash eh Blizt kali ya!!.. dan sampe membuat Tv gue kaget setengah mati… dan sekarang udah mati kesamber geledhek 😦
    ngeyel udah tau hujan ples gledhek ya masih nekat nonton dasar dedex. eh kok aku malah curhat disini..

  6. helgeduelbek >> tiap minggu bisa kerja bakti dong pak?

    angga >> syukurlah gak ikutan banjir ^^
    DB nya blum selese.. baru chapter 30

    dedex >> walahh.. turut berduka atas tv nya. Lain kali dikasih antene anti petir 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s