Gadgets · Me, Myself and Mine · Work

Editing Video yang Marmos

Berawal dari tugas psikologinya adek ku dengan tema Emosi Dasar. Setelah ‘ngrepotin’ aku dengan minta tolong cariin bayi untuk direkam ekspresinya, akhirnya dia kembali ‘ngrepotin’ aku dengan minta editin hasil rekamannya.

Handycam yang dipake merk Sony tipe CCD-TRV66E. Gara-gara masih memakai kaset,Hi8, maka proses transfernya jadi sedikit lebih repot (ditambah kabel yg tidak kumplit). Proses transfer sendiri, sudah dilakukan hari Minggu yang lalu dengan software Blaze Media Pro. Itu pun pinjem komputer kantor. Lha komputer di rumah gak ada tv tuner untuk buat nancepin jack video input. Waktu yang dibutuhkan 5 jam. Itu separuh waktu dibuat render filenya ke bentuk avi dengan size yang lebih kecil. Maklum 120 menit di kaset jadinya sekitar 19 GB di kompie. Itu dibagi menjadi 5 file. Karena Blaze MP cuma bisa capture per 4 GB.

Hari Selasa itu baru mulai misahin berdasar frame. Tadinya aku santai aja, soalnya dulu pernah edit video pake MGI Video Wave (MGI VW), cuma semalem aja jadi. Tapi ternyata adek ku ini make program Windows Movie Maker (WMM) yang aku belum pernah nyoba. Selasa malem aku utak utik, bisa juga akhirnya. Gak sesulit yang kukira. Tinggal import, drag sana sini, add titles dan text, beres. Jadilah aku tinggalkan tu anak utak utik sendiri setelah diajarin dasarnya.

Dan ternyata, keesokan harinya. Aku udah pulang cepet (sekitar jam 5 an lewat), dan adek ku sudah membawa temannya untuk bala bantuan. Aku pikir sih mereka itu bisa ngoperasikan WMM itu. Tapi ya ternyata cuma adding text ama frame.

Begitu selesai, dan mau di export, mereka bingung. Gak tau gimana. Aku turun tangan lagi 😀

Seharusnya, tinggal klik File-Save movie as, ikutin wizardnya dan beres. Tapi, file movie yang udah dibuat itu gak bisa di save. Dengan alasan mungkin nama file berubah atau directory file asli berbeda. Disuruh cek ulang. Tapi mau dicek berapa kalipun, hasilnya tetep sama saja. Can’t be saved!

Akhirnya aku coba mecah filenya jadi beberapa bagian dan save satu persatu. Rencananya mau kuedit di MGI VW, tapi ekstensi file harus diganti dulu ke mpg dari yang tadinya avi. Convert pake Total Video Converter, beres!. Eeeh.. waktu mau diedit pake MGI VW itu, acara adding audio-nya tidak berjalan lancar. Setiap audio di add ke storyboard, itu program jadi hang dan tiba-tiba close sendiri. 5 kali dicoba tetep aja gitu hasilnya.

Alternatif terakhir, program editing yang ada di komputerku cuma tinggal Ulead VideoStudio 7. Tampilan mirip seperti WMM, storyboardnya mudah di edit. Langsung aja pecahan-pecahan file dari WMM di drag n drop. Audio pun tinggal drag n drop aja. Sip deh pikirku. Eehh.. lha kok waktu mau di save, programnya gak mau. Can’t save this project katanya.

Walahhh.. pusing deh! 3 program kok ga ada yang beres!

Untungnya yg Ulead masih mau render movienya, formatnya avi. Tapi yang ngeselin lagi, waktu edit audio biar pas sama videonya, kok ya pake hang gitu loh! Mungkin crash ato apa, aku juga ga tau. Tapi gara-gara itu, program harus di restart. Dan otomatis, karena gak bisa di save, editing harus ulang dari awal. Add video, dan add audio. Kalo gak salah inget sih sih, sampe 10 kali ada deh restart program dan menata ulang. Wiihh.. udah mau ngeremes-remes monitor rasanya deh tiap programnya hang. (padahal yg buat hang ya program di cpu nya)

Jam setengah dua, aku udah bete berat. Seharian udah capek, masih ditambah ‘kegiatan’ tambahan yg marmos (baca:MARai eMOSi). Ada satu file yg jadi, tapi length time nya kelamaan, jadi audionya yg kelebihan. Mau ngedit lagi udah terlanjur ngantuk dan bete. Akhirnya adek ku aku suruh edit sendiri. Entah dia ngerti apa nggak.

Aku langsung menggeletakkan diri di atas kasur, sayup-sayup denger dia nanya sesuatu tapi aku udah bablas, jadi gak denger.

Paginya, jam 5 apa setengah 6 an, aku dibangunin. Dia mau burning filenya, tapi ga tau caranya gimana. Hadoohh.. akhirnya, setengah melek ngajarin burning pake Nero, yang ternyata pake error juga!!! huahh!!! Nero versi teranyar gak ada backupnya setelah 3 bulan yang lalu cpu di re-install. Pake Nero yg CD nya nemu di cd-case yang entah versi brapa, ternyata… GAK BISA!!! Entah karena ngantuk aku gak konsen lagi, atau emang itu Nero versi lawas yang dudul banget.

Jurus terakhir…. pake CD writing nya Win XP. tinggal drag dan klik burn. Bukannya gak tau dari awal cara ini. Tapi dulu pernah burn CD pake ini, malah gak bisa kebuka di komputer orang laen. Takutnya itu kejadian juga. CD tugas itu harus dikumpul hari itu juga. Tapi whatever lah! yang penting masuk CD deh. Kalo gak bisa ya sudah. Bawa aja file WMM aslinya, biar sang dosen play langsung dari WMM.

Setelah itu, aku kembali tepar di kasur. Bangun lagi jam 8 dan terkantuk-kantuk ke kantor.

Chuuaaapeee duueehhh…….

Iklan

10 thoughts on “Editing Video yang Marmos

  1. Weh ladalah… jadi kakak yg baik toh ceritanya, aku juga mau punya kakak seperti itu. Sayang aku anak pertama.
    Saya kalau belajar seperti itu paling suka tapi sayang gak punya sarana-nya. Kesabaran akan berbuah pengetahuan/pengalaman. Selanjutnya tinggal menebar agar lebih mendalam.

  2. Windows Movie Maker kadang suka hang. Klo cuman untuk motong-motong sih lomayan karena cukup enteng klo dibandingkan ama aplikasi2 lain.

    Ulead + WMM + Nero kombinasi yang bagus. CUman render time di Ulead yang bikin badan rontok n mata bengep.

  3. kok gak rekam pake hp aja, edit pake hp juga N6630 juga dah ada, gak perlu burning coz kirim aja via mms ato blutut ke hp dosen, beres toh 😀
    btw, maen ke blog ini serasa di blog sendiri, karena theme-nya sama kali ya…

  4. dirac >> yo rpp.. aku dikirim kangguru ae ntar :p

    joesatch >> hmm… perlu ditinjau dulu neh

    wadehel >> BETUL! udah beberapa kali spt itu aku. Kok bisa yaa???

    helgeduelbek >> ahh.. itu hanya kbetulan aku lagi baek aja kok hihihi. Aku berusaha sabar kok kalau belajar, soalnya suka lemot

    micokelana >> iya pak.. udah ngerasain kok kemarin

    passya >> maunya sih gitu.. pake s57 mana bisaa…. T___T. untuk btw nya, iya neh.. aku baru nyadar beberapa hari yg lalu juga. Jadi kalo kesini, anggaplah rumah blog sendiri 🙂

  5. ampun…. baca cerita ini aku jadi hiks hiks. aku sedang nyoba edit video. baru nyoba pertama.

    ini ada video hasil rekaman handycam. posisinya miring 90derajat. mau diedit jadi tegak. aku coba download Corel VideoStudio versi trial. aku asal-asalan aja. import file, trus ada tombol rotasi, tinggal klik… posisinya udah tegak. beres!

    sebenarnya cuma ngubah rotasi doank, videonya juga pendek. tapi setelah ngubah rotasi, save as-nya kok nggak bisa?!!! maunya sih format (AVI), biar sama kayak aslinya. atau enggak ya MPG deh… tapi adanya cuma format (VSP=VideoStudio Project). aduh… kayaknya aku yang belum ngerti ni…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s