Me, Myself and Mine

Saat aku nyoblos

Akhirnya bulan November ini, Pilkada Yogya bisa terlaksana. Tanggal 26 November 2006 kemarin, aku sbagai warga kota yang baik akhirnya datang ke TPS buat nyoblos.

Beberapa hari sebelumnya, surat undangan untuk memilih beserta Kartu Tanpa Pemilih udah dikirim. Tertera nama, alamat, tanggal dan waktu pelaksanaan serta nomor TPS nya. Kbetulan dapet TPS no 13, deket dari rumah. Cuman 100 m jaraknya.

Pas malam sebelumnya, aku sempat dapet mimpi aneh. Ga tau karena kecapean atau wangsit. Di mimpi itu, aku jadi salah satu dari putri kembar. Nah di negara putri itu sedang ada pemilihan siapa yang jadi penguasa berikutnya. Putri kembar itu saling berebut menggalang masa. Sampai pada akhirnya saat pemilihan, aku sebagai putri kedua malah nulis angka 1 sebagai pilihanku, yg seharusnya kutulis angka 2. Jadinya aku membiarkan saudara kembarku menang. Tapi pas milih itu jadi semacam ngerjain soal. Buru-buru dan panik, banyak yg ditulis.

Aku terbangun tiba-tiba, jadinya ga tau gimana akhirnya. Aneh! itu yang pertama aku pikirkan saat bangun. Ini mimpi apa ngayal? Apa pertanda?

Sambil mikir, sambil mandi. Udah jam 7, sedangkan undangan ‘nyoblos’nya dari jam 7 sampai jam 1 siang. Sebelum itu aku nonton tipi dulu, sarapan en santai-santai. Maklum, hari Minggu. Waktuku nyantai.

Akhirnya sekitar 1/2 9, baru aku sama adek ku menuju TPS 13. TPS nya tampak sepi, cuma ada beberapa orang (termasuk petugas jaga dan keamanan itu gak sampai 10 orang–banyak amat yak?!). Kita berdua berbarengan dengan 3 orang pemilih lain. Aku dapat giliran ke-2.

Setelah menyerahkan undangan dan Kartu Tanda Pemilih buat dicatat sama om petugas yang pertama, kita trus menuju om kedua, dikasih slembar kertas buram kecil dengan nomor (heh? buat apa ya?). Trus ama om ketiga kertas buramnya diminta, ama om keempat baru dikasih kertas untuk dicoblos. Aku gak habis pikir deh, itu om om duduknya jejer jejer (berderet) semua. Tambah lagi ada om satu lagi diseblah om keempat, tapi ga tau tugasnya apa. Ngapain mereka harus berbanyak-banyak, kalau sebenernya 2 orang aja udah cukup buat nanganin smua. Bener-bener gak praktis!

Barulah kemudian menuju ke ruang kecil dimana terdapat paku dan bantalan busa buat nybolos. Aku inget ama mimpiku, trus aku nyoblos no *** (maap rahasia yeee….hiihihih). Yah.. gak gitu ngarep sih.

Habis itu, ke meja selanjutnya, ada om kelima yg mbolongin Kartu Tanda Pemilih, dan di sebelahnya om keenam yang nyuruh kita masukin jari ke botol tinta buat tanda bahwa kita udah nyoblos.

Keluarlah akhirnya… heran.. ga ada rasanya euy. Gak seseru mimpiku semalemnya. Yah.. Pilkada pertamaku.. blun tau sapa yang menang. Soalnya habis itu aku langsung pulang dan pergi lagi ke kantor, mau ambil dan anter pesenan kalender. Memang hariMinggu ini aku gak bisa santai…..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s